Yamal 202 – Latest Update on my Rx

Hari ini, tepatnya tadi sore, setting ulang pointing ke Yamal 202 yang telah saya buat beberapa waktu yang lalu. Inginnya nonton untuk acara pagi Sabtu, tapi pointing ulang ini agak susah juga walaupun sebenarnya hanya butuh waktu setengah jam sudah menghasilkan pointing yang maksimal dimana terjadi penambahan kualitas sinyal pada beberapa saluran tv yang saya cari-cari selama ini.

Kali ini, pointing menggunakan LNB di Prime Focus (focus berada di tengah). Berbeda dengan pointing sebelumnya yang menggunakan Offset Focus (focus menyamping) dimana hasilnya kemaren masih terbilang kurang.

Permasalahan timbul ketika saya terpaksa pointing dari awal karena tidak menggunakan actuator/positioner dan kemaren juga habis membenahi arah dish yang saya rasa kurang pas saja arahnya. Sempat mati lampu (pemadaman bergilir) tadi, tapi setelah beberapa jam PLN kembali ON dan dalam waktu yang tidak lama TV KOMI sudah menampakkan diri. Hanya saja sinyalnya tidak sebagus pointing sebelumnya. Sinyal terbilang rendah karena masih menghasilkan gambar yang cekat-cekot kayak VCD rusak.

Untuk RENTV (PEH) sendiri kali ini sungguh mengesankan, karena sebelumnya sulit sekali ngelock sinyalnya yang pada waktu itu masih di kisaran 25% s/d 27%, sedangkan RX Technosat Mentari yang saya gunakan baru bisa menghasilkan gambar jernih tanpa gangguan cekat-cekot pada sinyal minimum 29% s/d 30%. Nah, kali ini sinyal sudah naik menjadi kisaran 29% s/d 31%, gambar clink.

Saya coba blindscan ulang, ternyata hasilnya juga lumayan walau belum bisa dibilang sangat memuaskan dengan hasil sebagai berikut:

1. TURA TV
    3588  V  3214 – Kualitas 29%
2. RIK, RTR PLANETA, PLANETA SPORT, RENTV0, RENTV2
    3707  V  15548 – Kualitas 29 s/d 31%
3. TVLANKA2, DAN
    3955  V  4499 – Kualitas terjelek 24%
4. RTR+REGION, TYUMEN
    3964  V  8569 – Kualitas 27%
5. GTRK YAMAL
    3973  V  4274 – Kualitas 33%
6. TV KOMI
    3985  V  4284 – Kualitas 29%
7. TV UNIVERSI
    3989  V  2149 – Kualitas 28%
9. FEED1 & FEED2
    4069  V  29761 – Kualitas tertinggi 36%

Buat rekan-rekan yang masih sedang dalam “perjuangan” memburu satelit yang fenomenal ini, silakan coba dengan parameter di atas. Coba dulu di FEED1 & FEED2 yang kualitas sinyalnya tertinggi. Kalau sudah dapat, baru maksimalkan pointing dengan menggeser-geser dish sedikit demi sedikit.

Untuk menyesuaikan dengan RX yang rekan-rekan gunakan, silakan mengurangi atau menambah 1 atau 2 digit dari parameter yang ada (frekuensi dan symbol rate), karena pada beberapa RX akan beda termasuk faktor LNB juga.

Sekian, dan selamat mencoba dan menikmati!

10 comments :

  1. Lam mak lekom Maxx. ngape i yamal 202 waktu ku pasang sekat sinyalnye jadi ilang (sekat dari keramik lantai). aku pakai payong 6 ft jaring, yang dapat tura & komi. tulong brektau i, di mane salahnye. Thx

    ReplyDelete
  2. mun diliat dari ukoran dish yg hanye 6ft mesh... nampaknye di sie lah die salahnye... hehehe... baiknya pake yg 9ft mesh atau 6ft solid aja bang andeck...
    kalau saya ttg sekat lebih milih teflon...

    ReplyDelete
  3. Bang Long, saye nak nanyak, Saye nak nyobe Yamal202, tapi kalau melihat obrolan ttg disk yg harus berukuran diatas 6ft saye jadi mikir juak, kebetulan saye pakai6ft, bukannye payung hanye berfungsi memantulkan sinyal jak, atau mungkinkah berfungsi juak sebagai perangkap sinyal, tp ndak mungkinlah, saye rase hanye tergantung arah dan kualitas lengkungan disk, makin akurat lengkungannye makin bagus penerimaannye, dan makin pas letak LNB nye juga sangat mempengaruhi penerimaannye (maaf itu hanya menurut saye jak mudah2 salah. Jadi mun sampai sekarang masih dapat di Update itu broadcat nante akan saye cobe, kebetulan saye di pontianak kote, pertanyaan saye bise ndak disk flat bekas Indovision saye tempelkan C-Band LNB, mungkin masalahnye ade pade pengaturan Degree jak kali ih? mohon pencerahan.

    ReplyDelete
  4. kalau pakai 6ft solid saye rase ndak masalah untok yamal... tapi kalau 6ft mesh mintak ampun, payah inyan nyarek sinyalnye... ape agek kadang2 arah barat yg suke dihalangek macam2, tembok urrang siballah lah, rimbunan batang kayu lah, dan macam2... hehehe...

    kalau dish Indovision sejaoh ittok hanye bise untok nangkap TelkomVision (C-Band) dangan Astro, Aora (Ku-Band)...

    cuman kalau nak nangkap C-Band ye pakai usaha yg extra lah, terutame kesabaran...

    Pontianak lokasi yg paling ndak ini itu untok nyarek sinyal TV Satelit...

    ReplyDelete
  5. makaseh atas pencerahannye banglong, bise ndak ngasih info mengenai derajat jatoknye antena iye, maksudnye kire2 berape derajat dari 0(atas) ke arah baratnye, biar ndak lama agek nyettingnye be bang long he..he..he, makaseh.

    ReplyDelete
  6. kalau di pontianak saye rase sekitar 15 derajat dari tanah... karne arah parabola udah hamper sejajar dengan garis horizontal / tanah... mun bise parabolanye ditinggikan sikit, soalnye kalau di barat adeh halangan misalnye batang kayu jak, sinyal Yamal paling sakit nyareknye...
    bise diliat di sitok:
    http://www.budiarno.com/2009/01/yamal-202-how-to.html

    ReplyDelete
  7. jd pengen tp sayang, parabola saya kehalang tembok :((

    ReplyDelete
  8. sayang sekali ya bro adib.... saya jadi ingat pengalaman sebelum dapat Yamal.. saya pindah rumah ampe 3 kali.. di rumah ke 3 baru dapat... tapi hasilnya sangat memuaskan \m/

    ReplyDelete
  9. Saya di Garut, (dari Bandung ke arah selatan) mungkinkan bisa mendapatkan Bang Jamal? posisi berapa derajat dari tanah kira-kira?

    ReplyDelete
  10. hmmm... kalo posisi berapa derajat saya kurang tau nih pak.. tapi kalo 'memungkinkan', iya pak... bisa...

    ReplyDelete